kuliah di Arab Saudi

Arab Saudi telah menjadi tujuan studi populer bagi siswa internasional dari dalam wilayah tersebut, dan juga memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada mereka yang berasal dari negara lain.Selain kesempatan untuk mendaftar di semakin banyak universitas terkenal di dunia, kuliah di Arab Saudi menawarkan kesempatan untuk menjelajahi lingkungan politik dan budaya khas negara itu secara langsung, serta mengunjungi beberapa situs arkeologi kuno terbesar di kawasan itu, dan menyerap banyak sinar matahari.

Universitas di Arab Saudi

Dengan salah satu sistem pendidikan tinggi yang paling cepat berkembang di Timur Tengah, Arab Saudi menawarkan sejumlah lembaga kelas dunia. Tujuh universitas Saudi berada di peringkat  QS World University Rankings® 2018 , dan negara tersebut mengklaim 21 dari 100 universitas teratas di kawasan Arab, di  QS Arab Region University Rankings 2018 . Arab Saudi juga ditampilkan memiliki sistem pendidikan tinggi terbaik ke- 36 di dunia, dalam edisi pertama  Peringkat Kekuatan Sistem Pendidikan Tinggi QS .

Seperti di banyak negara di dunia, universitas di Arab Saudi menawarkan gelar sarjana, magister dan doktoral, yang umumnya berlangsung selama empat tahun, dua tahun, dan tiga hingga empat tahun. Sementara siswa internasional umumnya diterima di universitas-universitas Saudi terkemuka, pembatasan di antara universitas lain yang kurang dikenal cenderung bervariasi, dan penerimaan untuk siswa perempuan terbatas pada beberapa universitas dan lembaga khusus perempuan saja.

Fasilitas di universitas terkemuka di Arab Saudi tidak ada duanya, berkat investasi berkelanjutan yang signifikan dari negara ini dalam pendidikan tinggi. Kekayaan yang diinvestasikan sebagian besar berasal dari sumber daya bahan bakar yang besar di negara itu – termasuk sekitar 20% dari cadangan minyak planet ini – yang telah mendukung perkembangan pesat negara selama setengah abad terakhir, dengan dampak yang kuat pada perdagangan, bisnis, pariwisata, pendidikan, teknologi , transportasi, arsitektur dan budaya, khususnya di kota-kota utama.

Mengingat pentingnya sektor energi bagi negara itu, tidak mengherankan bahwa universitas-universitas Saudi sangat terkenal untuk program gelar teknik perminyakan dan gas. Mereka yang ingin tetap dan bekerja di negara ini juga akan menemukan prospek karir lulusan yang menguntungkan yang ditawarkan di sektor-sektor ini.

Mahasiswa yang baru mengenal negara dan budaya harus memperhatikan bahwa semua universitas Saudi menjunjung tinggi hukum dan kepercayaan Islam sebagaimana ditegakkan oleh negara.

King Fahd University of Petroleum & Minerals

Universitas Raja Fahd di Perminyakan & Mineral, Arab Saudi

King Fahd University of Petroleum & Minerals  menduduki peringkat kedua dalam QS Arab Daerah Peringkat Universitas 2018 dan bersama 173 rd di seluruh dunia dalam QS World University Rankings 2018, dan didirikan pada tahun 1963. Kota ini terletak di kota Dhahran, pusat penting untuk industri minyak negara, dan memiliki pendaftaran saat ini lebih dari 7.000 siswa. Siswa perempuan tidak diterima.

Terlepas dari namanya, Universitas King Fahd sebenarnya menawarkan kursus dalam beragam mata pelajaran, yang mencakup disiplin tradisional serta teknik, sains, dan bisnis. Ini memang berkinerja sangat baik untuk bidang studi tersebut, dan di  QS World University Rankings by Subject 2017 , peringkatnya di antara 50 universitas top dunia untuk teknik mineral dan pertambangan, serta 150 teratas untuk teknik kimia, listrik dan mekanik.

Universitas King Saud

Universitas King Saud, Arab Saudi

Didirikan pada tahun 1957,  Universitas Raja Saud  datang ketiga di 2018 edisi QS Arab Daerah Peringkat Universitas, dan 221 st  di peringkat dunia terbaru. Dari tingkat prestise yang sama dengan Universitas King Fahd, ia memiliki lebih banyak fokus pada ilmu kehidupan di samping teknik. Dalam Peringkat Universitas Dunia QS oleh Subjek 2017, Universitas King Saud masuk dalam peringkat 150 teratas di dunia untuk teknik mesin, pertanian, dan farmasi.

Terletak di ibu kota Riyadh, Universitas King Saud saat ini mendaftarkan total 51.000 mahasiswa, dan lebih dari 1.100 di antaranya adalah mahasiswa internasional. Siswa perempuan diterima.

Universitas Raja Abdulaziz

Universitas King Abdulaziz, Arab Saudi

Universitas King Abdulaziz  (KAU) hanya satu tempat di belakang Universitas King Saud di peringkat Arab 2018, berada di urutan keempat dalam wilayah ini, dan menempatiperingkat 267 di peringkat dunia. Didirikan pada tahun 1967 dan memiliki lebih dari 82.000 siswa, dengan kampus terpisah untuk pria dan wanita. Ini terletak di kota Jeddah, dan dirancang oleh arsitek Inggris terkenal John Elliott.

Pada 2017, King Abdulaziz University masuk dalam 150 peringkat teratas dari QS World University Rankings by Subject untuk teknik mesin, pertanian & kehutanan dan farmasi. Ini juga menawarkan fakultas di berbagai bidang subjek, termasuk seni dan desain, humaniora, ilmu pengetahuan, kedokteran, farmasi, bisnis, hukum dan kedokteran gigi. Selain menawarkan berbagai program sarjana dan pascasarjana di kampus, King Abdulaziz University juga mengajarkan program pembelajaran jarak jauh.

Universitas-universitas lain di Arab Saudi yang masuk dalam 50 besar Peringkat Universitas Wilayah QS Arab 2018: adalah: Universitas  Umm Al-qura  ( ke- 18 ),  Universitas Raja Khalid  ( ke- 24 ),  Universitas Raja Faisal  ( ke- 27 ), Pangeran Sultan Universitas (33 rd ), Alfaisal Universitas (43 rd ) dan Al-imam Mohamed Ibn Saud Islamic university (47 th ). 12 universitas Saudi lainnya berada di peringkat 100 teratas.

Tinggalkan Balasan