Google Shopping vs Amazon: 6 Hal Yang Harus Diketahui

Dengan dominasi Amazon yang berkelanjutan pada pasar e-commerce, tidak mengherankan bahwa pengecer menilai kembali strategi periklanan dan pemasaran digital mereka, yang sering berfokus pada Google. Itulah sebabnya Google Shopping versus Amazon menjadi topik hangat bagi pengecer online.

Mana yang terbaik untuk meningkatkan pendapatan dan visibilitas online Anda? Terus baca untuk mencari tahu!

Apa itu Google Shopping?

Google Shopping adalah platform iklan berbayar yang memungkinkan pengecer untuk mempromosikan produk mereka kepada konsumen. Plus, ini membantu pembeli menemukan produk yang relevan dengan permintaan pencarian mereka. Ini adalah situasi yang saling menguntungkan.

Contoh hasil pencarian Google Shopping

Jika seseorang mencari, “sepatu tenis tenis putih,” misalnya, Google Shopping menampilkan serangkaian produk yang relevan. Pengguna kemudian dapat menggunakan filter untuk mempersempit hasil berdasarkan ukuran, warna, merek, harga, dan bahkan penjual.

Apa itu Amazon?

Amazon adalah situs web e-commerce yang memiliki beragam produk. Ini dapat mencakup produk yang dijual oleh Amazon, serta pengecer lainnya. Seperti Google Shopping, Amazon fitur opsi iklan berbayar, termasuk Iklan Produk Disponsori .

Contoh iklan Amazon

Jika seseorang mencari, “sepatu tenis putih,” misalnya, Amazon juga menampilkan serangkaian produk yang relevan. Sementara Google Shopping berfokus 100 persen pada daftar produk berbayar atau yang dipromosikan, Amazon juga menyertakan daftar produk organik.

Sekarang, siap terjun ke debat Google Shopping versus Amazon?

6 hal yang harus diketahui setiap pengecer tentang Google Shopping vs Amazon

Untuk toko e-niaga, Google Shopping dan Amazon masing-masing menawarkan nilai. Namun, dengan meningkatnya kehadiran Amazon dalam periklanan, ada beberapa hal yang perlu diketahui pengecer tentang kedua platform ini.

Berikut adalah enam hal terpenting yang harus Anda ketahui tentang Google Shopping versus Amazon:

1. Google Shopping memutuskan kapan produk Anda muncul di hasil pencarian

Sementara pengecer rata-rata memuji Google Shopping untuk menghasilkan sebagian besar pesanan situs web mereka, Anda berada di tangan Google ketika datang ke tampilan iklan Anda. Tidak seperti Amazon – atau bahkan Iklan Google – Anda tidak dapat menentukan kata kunci yang ingin Anda targetkan di Google Shopping.

Jika Anda menjual sepatu tenis tenis putih, misalnya, Anda tidak dapat membuat grup iklan yang menargetkan kata kunci yang terkait dengan produk itu. Sebagai gantinya, Anda mengandalkan Google untuk menampilkan iklan Anda untuk pencarian yang relevan, seperti, “sepatu tenis putih,” atau, “sepatu tenis kanvas putih.”

Google menggunakan judul, deskripsi, dan kategori produk Anda untuk menentukan kapan akan menampilkan iklan Anda. Jadi, sementara Anda dapat mengoptimalkan listing Anda untuk kata kunci tertentu, Anda tidak memiliki kontrol yang sama dengan yang ditawarkan layanan iklan Amazon.

Misalnya, jika Anda membuat iklan Merek Bersponsor di Amazon, Anda dapat menggunakan penargetan manual untuk membuat daftar kata kunci yang akan membuat iklan Anda muncul di hasil pencarian. Plus, Anda dapat mengoptimalkan daftar produk Anda untuk kata kunci bernilai tinggi itu.

Singkatnya, jika Anda ingin kendali maksimum atas iklan Anda, Amazon adalah jalan yang harus ditempuh.

2. Amazon menggunakan beberapa jenis iklan untuk menjangkau pembeli

Sementara iklan dari Google Shopping ditampilkan di berbagai platform Google, seperti YouTube, Amazon menawarkan variasi dalam penampilan iklan produk Anda. Anda dapat memilih dari Iklan Produk Disponsori ke Merek Bersponsor ke Iklan Bergambar Produk.

Tampilan dan penempatan iklan-iklan ini di hasil pencarian Amazon dapat membantu Anda mencapai pembeli target Anda. Misalnya, iklan Merek Sponsor mendominasi hasil pencarian di Amazon – ini adalah hal pertama yang dilihat pengguna.

Munculnya iklan Amazon

Sementara itu, Iklan Bergambar Produk, menjangkau konsumen dengan melihat produk yang serupa atau alternatif. Dengan iklan semacam ini, Anda terhubung dengan pengguna saat mereka berbelanja, bukan saat mereka menonton video yang tidak terkait.

Fleksibilitas iklan Amazon berguna, terutama jika Amazon adalah saluran utama Anda untuk pesanan produk.

3. Google Shopping menawarkan akses ke pembeli di lebih dari 35 negara

Namun, dalam debat Google Shopping versus Amazon, Amazon tidak cocok dengan jangkauan Google Shopping. Dengan Google Shopping, Anda dapat menjangkau konsumen di lebih dari 35 negara. Dengan Amazon, Anda hanya dapat beriklan ke pengguna di 10 negara tertentu.

Negara yang dijangkau kedua platform meliputi:

  • Kanada
  • Perancis
  • Jerman
  • India
  • Italia
  • Jepang
  • Spanyol
  • Inggris
  • KAMI

Untuk beberapa bisnis, perbedaan jangkauan ini mungkin tidak masalah. Jika Anda hanya mengirim ke AS, Kanada, dan Inggris, misalnya, tidak masalah bahwa Google Shopping dapat menjangkau pengguna di Brasil, Jepang, atau Australia.

Perbandingan antara jangkauan Google Shopping dan Amazon

Bagaimana jika audiens target Anda ada di Cina?

Tidak seperti Google, yang diblokir oleh Internet China, Amazon dapat beriklan ke pembeli di Cina. Itu adalah kemenangan besar jika pembelanja target Anda tinggal di Cina. Google Shopping, bagaimanapun, menawarkan kemenangan serupa jika Anda menargetkan audiens di luar jangkauan iklan Amazon.

Akibatnya, penting untuk mempertimbangkan demografi audiens Anda ketika membandingkan platform ini.

4. Amazon memiliki rata-rata yang lebih rendah untuk BPK

Sementara Amazon dan Google Shopping keduanya beroperasi pada model BPK (biaya per klik) – perhatikan, iklan tampilan dan video Amazon memiliki biaya di muka sebesar $ 35.000 – mereka berbeda dalam BPK rata-rata. Perbedaannya juga signifikan.

Untuk industri e-niaga, BPK rata – rata Google adalah $ 1,16 . Sebagai perbandingan, Amazon memiliki BPK rata – rata $ 0,77. Meskipun itu hanya selisih $ 0,39, ia menambahkan.

Perbandingan antara BPK Google Shopping dan Amazon

Misalnya, jika iklan Anda menerima rata-rata 75 klik per bulan di Google Shopping, itu adalah $ 87 per bulan – atau hampir $ 1045 per tahun. Jika iklan Amazon Anda menghasilkan jumlah klik yang sama, itu adalah $ 56 sebulan atau $ 672 setahun. Itu perbedaan hampir $ 400.

Jika Anda menghemat sebanyak itu pada upaya iklan, Anda dapat menginvestasikannya kembali ke kampanye bayar per klik (PPC) Anda . Itu dapat menyebabkan lebih banyak klik, lebih banyak pembelian, dan lebih banyak pendapatan untuk toko e-commerce Anda.

Karena Amazon mengambil kredit untuk lebih dari 40 persen dari penjualan online , BPK yang lebih rendah adalah bonus besar dalam perdebatan Google Shopping versus Amazon.

5. Google Shopping meningkatkan visibilitas dan kesadaran merek

Kemenangan untuk Google Shopping? Ini meningkatkan visibilitas dan kesadaran merek Anda di antara pembeli.

Sementara Merek Sponsor Amazon menyertakan nama perusahaan Anda, itu dilakukan dalam font kecil. Iklan Amazon lainnya, seperti Produk Sponsor, sama sekali tidak mencantumkan nama bisnis Anda. Sebaliknya, Amazon lebih suka perusahaan memasukkan nama merek mereka ke dalam judul produk mereka.

Contoh Google Shopping yang menunjukkan nama merek

Google Shopping, bagaimanapun, menampilkan nama bisnis Anda. Nama merek Anda muncul di bawah gambar dan judul produk Anda dalam font berwarna hijau. Pengguna mudah dikenali, yang dapat membantu mereka mengingat perusahaan Anda.

Namun, jika Anda berfokus pada peningkatan kesadaran merek, ada baiknya mempertimbangkan saluran pemasaran digital lainnya. Dengan Google Shopping dan Amazon, Anda ingin mendorong penjualan dan melihat hasil langsung – itu sebabnya Anda membayar untuk mengiklankan produk Anda.

Sebagai perbandingan, kesadaran merek berfokus pada lebih dari pengembalian jangka panjang yang berkelanjutan.

Itulah sebabnya saluran lain, seperti media sosial , dapat menawarkan hasil yang lebih baik dan lebih hemat biaya dalam hal membangun kesadaran merek. Jadi, meskipun Google Shopping menawarkan nilai untuk kesadaran merek, bukan untuk apa platform itu sebenarnya – melainkan untuk peningkatan segera ke bottom line Anda.

6. Amazon menjangkau khalayak dengan niat beli tinggi

Amazon dan Google Shopping fokus pada pemirsa yang siap membeli. Namun demikian, pangsa pasar ecommerceAmazon telah mencapai 50 persen . Itu adalah jumlah yang sangat besar, menekankan bahwa ketika orang berbelanja, mereka melakukannya di Amazon.

Meskipun Google Shopping masih dapat membantu Anda menjangkau konsumen di audiens target Anda, Amazon menawarkan akses ke lebih banyak dari mereka. Itu juga menarik bagi perilaku pengguna, yaitu pergi ke Amazon untuk mencari dan membeli produk.

Ini alasan lain dalam perdebatan Google Shopping versus Amazon yang menekankan semakin pentingnya Amazon di pasar periklanan. Sama seperti Google adalah pusat tujuan untuk mencari, Amazon adalah tempat untuk berbelanja.

Tinggalkan Balasan