Kuliah di Jerman: Pertanyaan yang Sering Diajukan

Beberapa pertanyaan berikut ini sering di tanyakan calon mahasiswa yang ingin kuliah di Jerman, mulai dari proses penerimaan di universitas Jerman , biaya kuliah di Jerman (atau ketiadaan) dan aplikasi visa pelajar Jerman, hingga beasiswa untuk Kuliah di Jerman dan banyak lagi.

1. Dapatkah saya Kuliah di Jerman secara gratis?

2. Kualifikasi apa yang ditawarkan universitas Jerman?

3. Bagaimana saya bisa Kuliah kedokteran di Jerman?

4. Apa persyaratan masuk untuk Kuliah di Jerman?

5. Apakah saya perlu berbicara bahasa Jerman?

6. Bagaimana saya mendaftar ke universitas di Jerman?

7. Apakah saya memerlukan visa pelajar Jerman untuk Kuliah di Jerman?

8. Di mana saya bisa Kuliah di Jerman?

9. Apa perbedaan antara universitas dan ‘ Fachhochschulen ‘?

10. Apakah tersedia beasiswa untuk menutup biaya hidup?

11. Seperti apa Kuliah di Jerman?

12. Di mana saya akan tinggal selama studi saya?

13. Bisakah saya bekerja di Jerman selama studi?

14. Bisakah saya tinggal di Jerman ketika saya menyelesaikan studi saya?

15. Pertanyaan selanjutnya?

 

1. Dapatkah saya belajar di Jerman gratis?

Ini akan tergantung pada tingkat studi Anda, negara asal, dan negara bagian mana Anda belajar. Biaya kuliah di semua universitas negeri pada awalnya dipangkas pada tahun 2014, tetapi diperkenalkan kembali untuk siswa non-EU / EEA di negara bagian barat daya Baden- Württemberg pada musim gugur 2017.

Biaya ini ditetapkan € 1.500 per semester – karenanya mencapai € 3.000 per tahun (~ US $ 3.440). Siswa yang memperoleh gelar kedua akan membayar tingkat pengurangan € 650 per semester, atau € 1.300 per tahun (~ US $ 1.500). Siswa dari negara anggota Erasmus dibebaskan dari biaya ini. Meski tidak lagi gratis, biaya kuliah masih jauh lebih rendah daripada tujuan studi populer lainnya.

Ada kemungkinan bahwa biaya kuliah non-EU / EEA akan diperkenalkan kembali ke negara-negara lain di tahun-tahun mendatang, tetapi, untuk saat ini, biaya kuliah tingkat sarjana di semua universitas negeri di Jerman tetap bebas biaya untuk semua siswa, baik di dalam maupun di luar EU. Namun, Anda harus membayar biaya administrasi nominal per semester, yang biasanya tidak lebih dari € 250 (~ US $ 225).

Namun, untuk mahasiswa pascasarjana, biaya kuliah masih ada. Biaya ini dapat dihindari (atau dipotong secara dramatis) jika Anda telah lulus dari program sarjana di Jerman dalam beberapa tahun terakhir. Jika Anda belajar di negara lain pada tingkat sarjana, Anda digolongkan sebagai siswa yang tidak berurutan dan akan perlu membayar biaya kuliah, yang akan bervariasi antara universitas dan kursus.

Untuk informasi lebih lanjut tentang biaya kuliah di Jerman, lihat yang berikut:

2. Kualifikasi apa yang ditawarkan universitas di Jerman?

Di bawah reformasi Bologna, semua universitas di Jerman menawarkan gelar yang diakui secara internasional. BA atau BSc (Bachelor of Arts / Bachelor of Science) biasanya akan memakan waktu enam semester (tiga tahun) untuk diselesaikan, dan ini adalah gelar sarjana yang paling umum. Untuk studi pascasarjana, MA atau MSc (Master of Arts / Master of Science) akan mengambil dua-empat semester (satu-dua tahun) dan PhD (Doctor of Philosophy) akan berlangsung empat-enam semester (dua-tiga tahun).

Gelar yang lebih terspesialisasi juga tersedia di universitas-universitas Jerman tertentu. Jika Anda ingin informasi lebih lanjut tentang mendapatkan gelar MBA (Magister Administrasi Bisnis) di Jerman, kunjungi  panduan ini  di situs saudara kami  TopMBA.com .

3. Bagaimana saya bisa belajar kedokteran di Jerman?

Anda dapat belajar kedokteran secara gratis di universitas negeri mana pun di Jerman, tetapi perlu memiliki pengetahuan yang kuat tentang bahasa Jerman dan Inggris, di antara persyaratan lainnya. Program pelatihan medis di Jerman tidak dibagi menjadi sarjana dan magister, dan akan memakan waktu setidaknya enam tahun dan tiga bulan untuk menyelesaikannya. Ruang sangat kompetitif, dengan pelamar lebih banyak daripada tempat. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang persyaratan, proses aplikasi, struktur program, dan lainnya di artikel kami Cara Belajar Kedokteran di Jerman .

4. Apa persyaratan masuk untuk belajar di Jerman?

Untuk belajar di luar negeri di Jerman, Anda harus memiliki kualifikasi masuk pendidikan tinggi atau Hochschulzugangsberechtigung (HZB). Kualifikasi ini dapat datang dalam berbagai format, terutama untuk siswa internasional yang telah memperoleh kualifikasi meninggalkan sekolah di negara yang berbeda.

Untuk calon mahasiswa sarjana, ijazah sekolah menengah, sertifikat cuti sekolah atau hasil ujian masuk universitas biasanya cukup. Untuk program pascasarjana, siswa perlu memberikan sertifikat gelar sarjana. Biasanya, jika kualifikasi Anda memungkinkan Anda masuk ke pendidikan tinggi di negara asal Anda, itu juga akan cukup untuk memungkinkan Anda mendaftar ke universitas di Jerman. Untuk memeriksa apakah kualifikasi Anda saat ini diakui untuk studi di Jerman, gunakan formulir di  halaman ini .

Jika ternyata kualifikasi Anda tidak diakui, Anda juga dapat mengikuti kursus persiapan di Studienkolleg sebelum mengikuti tes penilaian wajib yang dikenal sebagai Feststellungprüfung . Penilaian ini akan mencakup bidang-bidang yang relevan dengan program yang ingin Anda pelajari dan akan mempersiapkan Anda untuk universitas.

Jika Anda ingin mengikuti program yang diajarkan dalam Bahasa Jerman (bahasa pengajar sebagian besar program sarjana di Jerman), Anda juga perlu membuktikan kemahiran berbahasa Jerman Anda (lihat pertanyaan lima di bawah untuk informasi lebih lanjut).

Selain kemampuan berbahasa Jerman dan kualifikasi masuk, Anda mungkin juga harus memenuhi persyaratan masuk khusus dari program universitas pilihan Anda. Persyaratan ini tergantung pada reputasi sekolah dan program, dan dapat ditemukan dengan melihat informasi program di prospektus universitas atau online.

5. Apakah saya perlu berbicara bahasa Jerman?

Bahasa pengantar di sebagian besar universitas di Jerman adalah bahasa Jerman. Semua siswa yang mengikuti program yang diajarkan di Jerman harus dapat menunjukkan pengetahuan yang kuat tentang bahasa, baik melalui hasil tes bahasa atau dengan mengambil kursus persiapan. Tes kemahiran yang diterima adalah  DSH  (Pemeriksaan Masuk Universitas Bahasa Jerman untuk Pelamar Internasional),  TestDaF  (Tes Jerman sebagai Bahasa Asing),  GDS  (Goethe Institut Diploma Bahasa Jerman) dan  DSD  (Diploma Bahasa Jerman dari Konferensi Berdiri Menteri Menteri Urusan Pendidikan dan Kebudayaan, Tingkat II). Jika Anda hanya belajar di Jerman selama satu atau dua semester, Anda mungkin tidak perlu memberikan bukti ini.

Jika Anda memiliki pengetahuan bahasa Jerman yang terbatas, Anda dapat mempertimbangkan untuk mengambil program berbahasa Inggris. Ada semakin banyak program pengajaran bahasa Inggris di universitas-universitas di Jerman, khususnya di tingkat pascasarjana. Jika Anda seorang penutur bahasa Inggris non-asli, Anda mungkin diminta untuk memberikan bukti kemahiran berbahasa Inggris Anda dengan hasil  TOEFL  atau  IELTS  . Jika sekolah pilihan Anda mengharuskan ini, mereka akan mendaftar bukti kemahiran berbahasa Inggris sebagai persyaratan masuk.

Namun, bahkan jika Anda belajar di Jerman dalam bahasa Inggris , disarankan untuk mempelajari dasar-dasar bahasa Jerman untuk memungkinkan Anda berkomunikasi lebih efektif dengan penduduk setempat.

6. Bagaimana saya mendaftar ke universitas di Jerman?

Proses penerimaan bervariasi antar lembaga, jadi pastikan Anda memeriksa informasi yang diberikan oleh universitas pilihan Anda sebelum mendaftar. Jika Anda tidak dapat menemukan persyaratan masuk dari program yang ingin Anda ajukan, atau Anda tidak yakin bagaimana cara mendaftar, kunjungi Kantor Internasional universitas ( Akademisches Auslandsamt ) dan baca informasi yang disediakan secara online atau hubungi kantor secara langsung . Harus ada anggota staf yang tersedia untuk memberikan dukungan dan saran tentang topik apa pun yang berkaitan dengan aplikasi siswa internasional.

Secara umum, Anda akan diminta untuk memberikan dokumentasi berikut dengan aplikasi Anda:

  • Salinan resmi kualifikasi masuk pendidikan tinggi Anda (misalnya ijazah sekolah menengah) dan kualifikasi lain yang relevan dalam bahasa asli
  • Tinjauan umum tentang mata pelajaran dan nilai kualifikasi Anda
  • Foto paspor
  • Salinan paspor Anda (informasi pribadi dan ID foto)
  • Bukti kemahiran bahasa (sertifikat ujian atau setara online)

Bagi sebagian besar universitas di Jerman, periode pendaftaran untuk semester musim dingin dimulai pada awal Mei dan berakhir pada pertengahan Juli. Untuk asupan musim panas, periode aplikasi adalah antara awal Desember dan pertengahan Januari. Anda harus mengharapkan untuk menerima penerimaan atau penolakan formal sekitar satu hingga dua bulan setelah batas waktu berlalu.

Untuk memastikan peluang penerimaan terbaik, berhati-hatilah untuk menyediakan semua dokumentasi yang diminta, pastikan semua dokumentasi Anda tersertifikasi (salinan dokumen juga perlu disertifikasi oleh sekolah penerima) dan periksa apakah Anda telah mengisi semua informasi Anda dengan benar sebelum mengirimkan aplikasi Anda.

Untuk informasi lebih lanjut tentang cara mendaftar, lihat  artikel ini.

7. Apakah saya memerlukan visa pelajar Jerman untuk belajar di Jerman?

Apakah Anda memerlukan visa pelajar Jerman tergantung pada negara asal Anda. Jika Anda berasal dari negara di  UE atau EEA  atau dari Swiss, Norwegia, Islandia, atau Liechtenstein, Anda tidak memerlukan visa pelajar. Jika Anda berasal dari AS, Kanada, Australia, Selandia Baru, Israel, Jepang, atau Korea Selatan, Anda masih tidak memerlukan visa pelajar, tetapi Anda harus mendaftar untuk mendapatkan izin tinggal setelah tiba di Jerman. Jika Anda berasal dari Andorra, Brasil, El Salvador, Honduras, Monako, San Marino atau Taiwan, Anda hanya memerlukan visa jika Anda berencana untuk bekerja di Jerman sebelum atau setelah studi Anda. Jika negara asal Anda belum disebutkan di atas, maka Anda harus mengajukan permohonan visa pelajar Jerman setidaknya tiga bulan sebelum Anda bepergian.

Untuk informasi terperinci tentang cara mengajukan visa pelajar Jerman atau izin tinggal, lihat artikel ini:

8. Di mana saya bisa belajar di Jerman?

Sebanyak 45 universitas Jerman saat ini memiliki  QS World University Rankings® , yang berarti Anda memiliki banyak pilihan universitas terkemuka dunia untuk dipilih. Jika Anda ingin belajar di kota pelajar yang terkenal di dunia, Anda dapat mempertimbangkan  Munich atau  Berlin , keduanya berada di peringkat di antara 10 kota teratas dunia untuk siswa dalam indeks QS Best Student Cities.

Namun, ada banyak daerah di Jerman yang menawarkan sesuatu, termasuk Rhine-Westphalia Utara (rumah kota-kota seperti Dusseldorf dan Cologne), Baden-Wurttemberg (rumah Stuttgart), Bavaria (rumah Munich), Hesse (rumah dari Frankfurt am Main), Lower Saxony (rumah dari Hannover), Saxony (rumah dari Dresden) dan Hamburg (sebuah negara bagian yang juga sebuah kota).

Untuk membantu Anda memilih universitas, QS World University Rankings by Subject memiliki peringkat untuk 48 mata pelajaran pada 2018 – cukup persempit hasilnya berdasarkan negara untuk memilih hanya institusi Jerman. Anda juga dapat menggunakan  alat perbandingan  untuk semakin mempersempit pilihan Anda pada faktor-faktor seperti keragaman internasional dan sejarah peringkat.

9. Apa perbedaan antara universitas dan fachhochschulen ?

Sementara semua program gelar di Jerman mengarah ke kualifikasi sarjana atau master yang diakui (atau yang setara dengan Jerman), ada beberapa lembaga, bernama fachhochschulen , yang lebih diarahkan pada pembelajaran praktis. Fachhochschulen atau universitas ilmu terapan, biasanya menawarkan gelar dalam bidang-bidang seperti teknik, ilmu alam dan administrasi bisnis. Menghadiri universitas sains terapan dapat memberi Anda hubungan yang lebih dekat dengan kontak industri dan menawarkan lebih banyak kesempatan untuk pembelajaran praktis, termasuk magang. Jika Anda ingin mengejar karir akademis, di sisi lain, f achhochschulen mungkin bukan pilihan terbaik, karena ada kurang fokus pada pekerjaan teoretis dan mereka tidak memberikan gelar PhD.

10. Apakah tersedia beasiswa untuk menutup biaya hidup?

Meskipun biaya kuliah di Jerman tidak ada di universitas negeri, Anda masih perlu mempertimbangkan bagaimana Anda akan menanggung biaya hidup. Jika Anda tidak memiliki sponsor atau anggota keluarga pendukung, ada banyak kesempatan untuk mendapatkan beasiswa untuk menutupi biaya ini.

Beasiswa untuk belajar di Jerman dapat diperoleh dalam beberapa cara. Pemerintah Jerman menawarkan sejumlah dana kepada siswa internasional melalui  DAAD  atau skema Erasmus + Komisi Eropa, tetapi banyak peluang ditawarkan secara independen oleh universitas-universitas Jerman atau lembaga-lembaga pendanaan eksternal. Jelajahi opsi pendanaan di situs web universitas pilihan Anda untuk melihat apakah mereka menawarkan beasiswa internasional – ini sering diberikan berdasarkan prestasi, subjek studi dan / atau negara asal.

Untuk pilihan beasiswa umum dan khusus mata pelajaran untuk belajar di Jerman, lihat daftar ini:

11. Seperti apa belajar di Jerman?

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang gaya hidup, kota-kota mahasiswa dan universitas terkemuka di Jerman, lihat sumber daya berikut.

Panduan:

Artikel:

Posting blog:

12. Di mana saya akan tinggal selama studi saya?

Sayangnya, sebagian besar universitas di Jerman tidak menawarkan akomodasi untuk mendaftarkan siswa. Ini berarti mencari akomodasi itu terserah Anda. Dengan sedikit atau tanpa biaya sekolah di Jerman, sewa cenderung menjadi pengeluaran bulanan terbesar Anda, dan ini akan bervariasi tergantung pada bagian negara mana Anda tinggal. Di kota-kota besar di Jerman Barat (yaitu Dusseldorf, Cologne dll.) Dan lebih kecil , kota yang berorientasi pada siswa seperti Heidelberg dan Freiburg, Anda harus membayar sedikit lebih banyak daripada jika Anda tinggal di Jerman timur (yaitu Berlin).

Saat mencari akomodasi di Jerman, Anda harus mempertimbangkan tempat tinggal siswa, akomodasi bersama atau apartemen. Apartemen yang tidak dibagi adalah pilihan yang paling mahal, dan ini umumnya akan menelan biaya € 357 (~ US $ 320) sebulan. Akomodasi bersama akan lebih murah sekitar € 280 (~ US $ 250) sebulan, sementara tempat tinggal siswa lebih murah lagi di sekitar € 234 (~ US $ 210) sebulan.

Jika Anda kesulitan menemukan akomodasi, Anda juga dapat mencari tempat sementara untuk meliput beberapa hari atau minggu pertama Anda di negara ini. Dalam hal ini, perumahan darurat dapat disediakan oleh universitas atau Anda dapat mencoba berselancar sofa, tinggal di asrama, B&B, atau hotel.

Untuk informasi lebih lanjut tentang mencari akomodasi, kunjungi  artikel ini  di situs web DAAD. Anda juga dapat menggunakan pencari akomodasi Study-in-de  , yang mencakup informasi, alamat, dan detail aplikasi pada banyak pilihan ruang asrama siswa di Jerman.

13. Bisakah saya bekerja di Jerman selama studi?

Ya kamu bisa. Jika Anda adalah siswa EU atau EEA penuh waktu (atau dari Islandia, Lichtenstein, Norwegia, atau Swiss), Anda dapat bekerja hingga 20 jam per minggu. Jika Anda adalah siswa penuh waktu dari luar UE, Anda akan dibatasi untuk bekerja hingga 120 hari penuh atau 240 setengah hari per tahun sebelum Anda harus mengajukan permohonan izin kerja. Setelah mendapatkan pekerjaan yang dibayar  di Jerman,  Anda harus menghubungi kantor ketenagakerjaan Jerman untuk mengetahui tentang kondisi hukum.

Baca lebih lanjut tentang mendapatkan pekerjaan di Jerman selama studi Anda:

14. Bisakah saya tinggal di Jerman ketika saya menyelesaikan studi saya?

Iya nih. Setelah menyelesaikan studi Anda di Jerman sebagai siswa internasional, Anda dapat mengajukan permohonan izin tinggal untuk tinggal di negara itu dan mencari pekerjaan untuk periode tambahan 18 bulan. Jika Anda mendapat pekerjaan di Jerman dalam waktu ini, Anda harus memastikan bahwa Anda memperpanjang visa, tinggal atau izin kerja untuk memastikan Anda tinggal di negara secara legal. Cari tahu lebih lanjut di sini .

15. Pertanyaan selanjutnya?

Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan tanyakan di komentar di bawah atau di forum siswa internasional kami .

Tinggalkan Balasan