Plagiarisme – 10 Cara untuk Tetap Keluar dari Masalah Saat Menulis Disertasi dan Tesis

Dengan meningkatnya frekuensi, akademi dan universitas menggunakan layanan pengecekan plagiarisme berbasis web untuk memindai kertas untuk materi yang dicuri. Dan konsekuensinya bisa mengerikan: di satu ujung spektrum, nilai gagal untuk tugas; di ujung yang lain, pemecatan dari program akademik. Jika Anda sengaja menjiplak tulisan Anda, tesis, atau disertasi, ini akan memberi Anda jeda. Tetapi jika Anda tidak sengaja menjiplak, masih ada alasan untuk khawatir. Perangkat lunak penjiplakan plagiarisme menangkap jumlah materi yang terus bertambah – dan kadang-kadang siswa bahkan tidak bermaksud melakukan sesuatu yang salah! Berikut ini, saya ingin menawarkan beberapa tips sederhana untuk menghindari plagiarisme dari variasi yang tidak disengaja.

1. Ketahui apa yang dimaksud dengan plagiarisme. Sederhananya, plagiarisme adalah penggunaan kata-kata atau gagasan orang lain tanpa memberikan kredit kepada orang dari siapa mereka meminjam. Langsung dari kelelawar, ini memberitahu kita sesuatu yang penting: Anda tidak bisa begitu saja mengubah beberapa kata dari teks yang dipinjam (sehingga bagian itu tidak lagi menjadi kutipan langsung) dan berpikir bahwa Anda keluar dari bahaya. Kecuali materi adalah “pengetahuan umum,” kutipan diperlukan untuk setiap materi yang Anda pinjam – apakah itu adalah kutipan arah, parafrasa, atau bahkan hanya sebuah ide.

2. Ketahui apa yang akan dicari oleh profesor Anda. Bahkan sebelum munculnya komputer, para profesor menangkap para siswa yang menjiplak; Internet baru saja membuatnya jauh lebih mudah. Jadi apa yang bisa memberi petunjuk kepada seorang profesor bahwa materi yang Anda sajikan sebagai milik Anda benar-benar berasal dari orang lain? 

  • Fluktuasi dalam gaya
  • Kosakata yang tidak biasa untuk Anda
  • Hubungan yang keras antara ayat-ayat
  • Penyimpangan dalam sudut pandang dari mana teks tersebut ditulis
  • Kontradiksi dalam teori atau posisi yang dipertahankan di koran
  • Kegagalan kertas untuk membahas topik tertentu yang ditetapkan (menyarankan itu mungkin telah dipinjam atau dibeli)
  • Tidak tersedianya perpustakaan universitas / perguruan tinggi dari sumber-sumber yang dirujuk di koran
  • Penggunaan sumber-sumber berbasis web eksklusif
  • Mengenali materi (Profesor Anda mungkin ahli dalam bidang ini, lagi pula!)

Dengan sendirinya, tidak ada yang ada dalam daftar ini adalah jaminan bahwa materi telah dijiplak. Namun, kombinasi dari beberapa poin ini tentu akan meningkatkan kecurigaan dan mungkin akan menyebabkan profesor Anda menggali lebih dalam.

3. Ketahui cara kerja program anti-plagiarisme. Jika perguruan tinggi, universitas, atau profesor Anda menggunakan layanan anti-plagiarisme berbasis Web, ada baiknya untuk mengetahui apa yang dicari program. Jika Anda sengaja menjiplak, kemungkinan besar Anda tidak akan mengakali program-program ini; jika Anda tidak sengaja menjiplak, memahami program akan membantu Anda menghindari menjiplak secara tidak sengaja. Program anti-plagiarisme yang saat ini digunakan melakukan kombinasi hal-hal berikut: 

  • Cari di Internet string kata yang mungkin telah dicabut. Cara termudah untuk mendapatkan plagiat adalah mengambil sesuatu dari sumber yang tersedia di Internet. Anda hampir pasti akan ketahuan, karena program yang paling sederhana dan termurah pun melakukan hal ini.
  • Telusuri sumber yang disimpan dalam cache. Bahkan jika sumber Anda tidak lagi tersedia di Web, itu mungkin masih tersedia untuk pencarian anti-plagiarisme selama itu di Web pada satu waktu.
  • Cari basisdata makalah, skripsi, disertasi, artikel, dan buku, biasanya membandingkan makalah Anda dengan jutaan sumber yang diarsipkan. Ini berarti bahwa bahkan sumber cetak yang belum pernah tersedia di Internet dapat muncul dalam pencarian.
  • Bandingkan dokumen. Hal ini memungkinkan para profesor dan universitas mengirimkan beberapa makalah (bahkan selama beberapa tahun) untuk membandingkannya dengan materi yang sama-sama mereka miliki.
  • Buat perbandingan internal. Program yang lebih canggih menggunakan algoritma untuk memeriksa struktur kalimat dan sinonim, memungkinkan mereka untuk menangkap bahkan bahan yang diparafrasakan yang belum disalin persis.

4. Jangan potong-dan-tempel. Menurut definisi, jika Anda melakukan ini, Anda meminjam materi, dan Anda cenderung meninggalkan petunjuk (lihat tip # 2, di atas). CATATAN bahwa aturan ini berlaku bahkan untuk meminjam materi Anda sendiri dari kertas yang telah Anda tulis sebelumnya. Jika Anda mengabaikan aturan ini, pastikan untuk mengutip sumber apa pun yang Anda pinjam.5. Jangan parafrase tanpa mengutip sumbernya. Ya, itu plagiarisme bahkan jika Anda mengubah kata-kata. Jika itu ide orang lain, kutipan diperlukan. Selalu.

6. Jika Anda menggunakan kata-kata orang lain, selalu gunakan tanda kutip (atau blokir format kutipan). Tidak ada pengecualian. Periode.

7. Ketahuilah style sheet Anda. Setiap lembar gaya akademik (misalnya, APA, MLA, Chicago, Turabian), memiliki konvensi sendiri untuk mengutip sumber. Jika Anda tidak mengikuti konvensi yang benar, Anda secara tidak sengaja akhirnya dituduh mencuri materi.

8. Waspadai “pengetahuan umum.” Ini adalah area abu-abu yang besar – apa itu “pengetahuan umum”? Jika ada sedikit keraguan dalam pikiran Anda, temukan sumbernya dan sebutkan. Jika Anda tidak dapat menemukan sumbernya, jatuhkan materi dari kertas Anda.

9. Selesaikan pekerjaan Anda. Apakah Anda bergantung pada layanan penyuntingan profesional, profesor, seseorang dari pusat menulis perguruan tinggi Anda, atau teman yang benar-benar pintar, sekumpulan mata kedua dapat menangkap apa yang Anda lewatkan, menghemat kerumitan besar pada akhirnya.

10. Jika ragu, CITE!

Semoga Anda sukses dalam tulisan Anda,

Tinggalkan Balasan