Cara Menulis Esai Yang Baik

Semua orang yang tahu cara menulis esai dapat menulis esai yang baik dengan mengingat beberapa poin penting. Menulis esai yang baik membutuhkan keterampilan tertentu yang dapat membuat pikiran Anda terbaca dan suara didengar dengan cara yang sempurna. Pertanyaan bagaimana menulis esai memiliki jawaban sederhana yang Anda perlukan untuk mengingat semua informasi, memformat rencana dan mulai menulis. Titik esai Anda harus diwakili dalam paragraf pertama.

Menulis esai yang baik membutuhkan keterampilan tertentu yang dapat membuat pikiran Anda terbaca dan suara didengar dengan cara yang sempurna. Pertanyaan bagaimana menulis esai memiliki jawaban sederhana yang Anda perlukan untuk mengingat semua informasi, memformat rencana dan mulai menulis.

1. Buat garis besar dasar dari apa yang seharusnya dilakukan esai. Ajukan pertanyaan selama kelas untuk mencari tahu apakah ada sumber yang terlarang. Tuliskan semua uraian yang diberikan oleh profesor, serta rekomendasi tentang sumber apa yang diterima oleh profesor itu. (Sumber yang diizinkan oleh satu profesor mungkin tidak diizinkan oleh yang lain, memperlakukan setiap kelas sebagai kursus unik dengan tuntutan unik.)

2. Teliti topiknya, dan coba dapatkan materi yang berasal dari sumber yang sudah mapan (universitas, dll.) Usahakan tidak terlalu ketinggalan dalam riset topik. Ketika meneliti sebuah esai, Anda tidak perlu ditarik topik dengan baik ke materi yang tidak dapat Anda gunakan. Sadarilah dari mana bahan yang Anda baca berasal, karena mungkin materi yang terdengar sangat valid, tetapi tidak memiliki dasar dalam fakta yang dapat dibuktikan, atau bisa dari sumber yang tidak dianggap sah oleh profesor.

3. Untuk semua orang yang mulai menulis esai, ada aturan atau kiat tertentu yang dapat membantu mereka menciptakan esai yang sempurna. Selalu sertakan pengalaman pribadi, karena pembaca tidak tertarik dengan apa yang terjadi dengan keluarga dan teman Anda. Jangan membuat serangan pribadi, ketika Anda menulis tentang masalah apa pun yang terkait dengan bagian tertentu tidak pernah memberikan komentar yang dapat terbukti pribadi. Selalu jaga pendekatan Anda universal. Jangan pernah mengirimkan esai, sampai dan kecuali Anda tanpa ampun memeriksa seluruh esai untuk kesalahan.

4. Sekarang saatnya memulai proses penulisan. Dapatkan pulpen, beberapa kertas, dan cetakan kertas dari sumber Anda. Alasan untuk menuliskannya dalam bentuk kertas dengan sumber kertas adalah bahwa Anda dapat menyebarkan materi keluar di atas meja, dan akan memungkinkan Anda untuk melihat apakah satu sumber bertentangan dengan yang lain, jika satu artikel menyatakan fakta lebih baik daripada yang lain, dll.

5. Gambarkan peta sederhana yang memungkinkan Anda, sekilas, mengalir dari ide ke ide, menempatkan ide pertama yang ingin Anda sajikan di awal, dan ide-ide berikut ditempatkan dalam urutan yang Anda inginkan untuk muncul dalam esai . Ini akan memungkinkan Anda untuk melihat apa perkembangan esai yang akan Anda tulis. Buatlah cukup rapi karena Anda akan menggunakannya sepanjang sisa proses esai.

Selain itu, Anda harus memastikan bahwa Anda menggunakan paragraf dan mengikuti pedoman yang ditetapkan untuk penggunaan sumber primer dan sekunder. Sebagian besar perguruan tinggi dan universitas akan mengharapkan Anda untuk mereferensikan ini dengan benar dan akan menandai dengan sesuai.

Akhirnya, setelah esai ditulis Anda harus memeriksa sepenuhnya untuk kesalahan-kesalahan di atas. Bacalah dan kemudian minta teman atau anggota keluarga untuk melakukan hal yang sama sehingga Anda memiliki pendapat kedua. Anda juga harus memeriksa pertanyaan esai asli untuk memastikan bahwa Anda tetap di jalur dan menjawabnya sepenuhnya.

 

Tinggalkan Balasan