Apa Perbedaan Antara Esai, Disertasi dan Tesis?

Ketiga jenis tugas ini; esai, disertasi dan tesis semuanya penting bagi siswa karena pada suatu saat dalam kehidupan seorang siswa, akan ada permintaan untuk menyelesaikan setidaknya satu dari jenis tugas yang tercantum di atas!

Esai, disertasi dan tesis adalah semua jenis dokumen akademis, yang dihasilkan oleh para sarjana dan siswa dan berdasarkan pertanyaan spesifik, materi pelajaran atau dilema. Mereka digunakan oleh perguruan tinggi, sekolah, bentuk keenam dan Universitas sebagai sarana untuk menentukan seberapa baik seorang siswa melakukan di bidang subjek tertentu dan seberapa baik mereka telah memahami pengetahuan penting tentang subjek tertentu. Namun esai, disertasi dan tesis juga sering digunakan untuk melihat seberapa baik seorang siswa mampu menanggapi pertanyaan-pertanyaan spesifik pada materi pelajaran tertentu dan seberapa baik mengembangkan keterampilan mereka dalam hal benar-benar menulis esai.

Jadi sebenarnya apa itu esai? Apa itu disertasi? Dan apakah tesis itu?

Kamus online mendefinisikan esai sebagai; ‘(A) komposisi sastra pendek pada subjek sastra, biasanya menyajikan pandangan pribadi penulis, (b) sesuatu yang menyerupai komposisi semacam itu.’

Kamus online melanjutkan dengan mendefinisikan disertasi sebagai; ‘risalah yang memajukan sudut pandang baru yang dihasilkan dari penelitian, biasanya persyaratan untuk gelar akademis yang maju.’

Dan akhirnya tesis memiliki definisi yang sama dengan disertasi di situs kamus online, dengan satu perbedaan penting; tesis biasanya lebih panjang daripada disertasi.

Jadi pada akhirnya sebuah esai, disertasi dan tesis semua berbagi banyak ciri:

– Mereka semua adalah komposisi sastra; artinya mengatakan bahwa mereka adalah dokumen tertulis atau potongan-potongan teks.

– Mereka semua mencerminkan sudut pandang pengarang.

– Mereka semua didasarkan pada beberapa bentuk penelitian.

– Mereka semua mendiskusikan beberapa bentuk topik atau materi pelajaran.

– Mereka semua dapat digunakan sebagai sarana pengujian akademik.

Namun, ada perbedaan antara ketiga jenis penugasan akademik ini, dan ketika Anda menyelesaikan salah satu esai, disertasi atau tesis adalah penting untuk mengetahui apa itu yang mendefinisikan dokumen sebagai salah satu dari bentuk atau jenis tugas ini sehingga Anda dapat memastikan bahwa Anda mendekati penyelesaian dokumen dengan benar.

Beberapa perbedaan utama yang memisahkan ketiga jenis dokumen ini adalah:

– Esai biasanya lebih pendek dari disertasi dan tesis.

– Esai biasanya digunakan untuk mengeksplorasi argumen atau memberikan informasi lebih lanjut tentang subjek tertentu. Dengan demikian Anda akan menemukan bahwa sebagian besar pertanyaan esai dimulai dengan ‘siapa, apa, di mana, bagaimana atau mengapa’. Mereka mencari kesimpulan untuk ditarik oleh penulis, mengikuti penilaian penelitian yang sudah tersedia.

– Disertasi biasanya mencari penulis untuk menemukan bukti baru untuk menarik kesimpulan tentang materi pelajaran tertentu, seperti definisi menyatakan, untuk ‘memajukan sudut pandang baru’. Ini berarti bahwa disertasi mencari untuk ditambahkan ke kumpulan penelitian pada subjek tertentu, tidak hanya membahas penelitian yang sudah tersedia.

– Tesis biasanya memiliki tujuan dan tujuan yang sama dengan disertasi, tetapi tingkat eksplorasi dan penyelidikan ke dalam materi pelajaran tertentu lebih besar, dan dengan demikian panjang tesis umumnya lebih panjang daripada disertasi.

 

Tinggalkan Balasan