Memperbaiki WordPress “Internal Server Error” (500)

Jika WordPress mengalami kesalahan “fatal”, itu akan menampilkan halaman

“Internal Server Error” (500)– halaman hitam + putih yang akan menjelaskan sejumlah poin / informasi lain.

Halaman ini sebenarnya tidak ada hubungannya dengan WordPress; itu dibangkitkan oleh perangkat lunak server web (biasanya Apache) sebagai sarana untuk menampilkan 500 kesalahan.

Kesalahan HTTP terjadi di Internet * semua * waktu – yang paling umum adalah laman “404” (tidak ditemukan) yang terkenal. Setiap kesalahan ini terjadi pada tingkat peramban, yang berarti bahwa apa yang menyebabkannya biasanya bergantung pada lebih dari sekadar CMS yang Anda gunakan.

Intinya adalah bahwa ada dua jenis kesalahan HTTP (4xx / 5xx), di mana kesalahan “500” disebabkan oleh masalah server. Dalam kasus halaman kesalahan WordPress Anda, ini berarti bahwa Anda harus menghargai bahwa apa yang Anda lihat kemungkinan adalah hasil dari beberapa masalah yang lebih dalam dengan database, aplikasi atau server HTTP untuk sistem Anda.

Perbaikan ini biasanya membutuhkan penggalian di file konfigurasi WordPress. Oleh karena itu, jika Anda tidak yakin dengan apa pun yang dijelaskan di bawah, sebaiknya Anda berbicara dengan seorang profesional yang akan dapat membantu menyelesaikannya.

Solusi

Kabar baiknya adalah – umumnya – Kesalahan Server 500 / Internal disebabkan oleh file di sistem Anda (bukan basis data).

Jangan khawatir tentang posting / data Anda – mereka disimpan dalam database, baik di server Anda sendiri atau orang lain. Sangat jarang untuk database menjadi rusak – itu sebagian besar file yang melakukannya.

Jadi, semua yang perlu Anda lakukan adalah menyingkirkan file yang rusak / rusak yang dapat menyebabkan kesalahan:

1. Cadangkan Folder Instalasi WP Anda

Langkah pertama adalah membuat cadangan folder instalasi WordPress, yang memungkinkan Anda menyimpan “hard copy” dari file yang mungkin menjadi lebih rusak.

Untuk melakukan ini, Anda perlu mendapatkan akses ke “FTP” untuk server Anda.

Saya tidak akan menjelaskan secara spesifik di sini – ada terlalu banyak cara berbeda untuk melakukannya.

Proses umumnya adalah masuk ke “Control Panel” dari akun hosting Anda, gunakan itu untuk mendapatkan akses ke FTP akun Anda dan unduh folder instalasi WordPress ke perangkat Anda.

Berikut ini menjelaskan bagaimana …

  • Masuk ke “Control Panel” dari akun hosting Anda (ini akan bervariasi tergantung pada host)
  • Dari panel kontrol, Anda memiliki dua opsi – cari “File Manager” (jika menggunakan CPanel) atau “FTP” (jika tidak menggunakan CPanel)

Sementara sebagian besar perusahaan hosting akan menggunakan CPanel (dan dengan demikian Anda mendapatkan akses ke applet “File Manager” inbuilt), ada beberapa yang tidak memiliki fungsi tersebut.

Karena sifat dari dua jenis sistem, proses pencadangan berubah tergantung pada akhirnya Anda menggunakan …

  • CPanel (Pengatur File)
  • Klik pada “File Manager”
  • Jelajahi folder tempat WordPress diinstal (pada dasarnya folder yang berisi sub-folder termasuk “wp-include” dll)
  • Pilih folder itu sendiri (jangan klik ke dalamnya)
  • Dari toolbar bagian atas, pilih “Kompres”
  • Ini akan membuat file “zip” dari folder tersebut
  • Pilih file zip dan klik “Unduh”
  • Ini akan memberi Anda file yang dicadangkan

Di atas adalah apa yang kebanyakan orang akan lakukan. Jika Anda tidak menggunakan CPanel, Anda harus menggunakan langkah-langkah berikut:

  • FTP
  • Dari akun hosting Anda, identifikasi info akun FTP (ada banyak cara ini dilakukan)
  • Setelah Anda memiliki akses FTP, Anda memerlukan sarana untuk terhubung – jika Anda menggunakan Windows, FileZilla berfungsi paling baik
  • Gunakan FileZilla untuk terhubung ke server
  • Pilih folder “WordPress”
  • Simpan ke sistem Anda

Ini akan memungkinkan Anda untuk menyimpan folder WP ke hard drive Anda, memungkinkan Anda untuk melakukan operasi berikut dengan impunitas.

Pastikan Anda menjaga sistem File Manager / FTP terbuka.

2. Ganti Nama Folder “Plugin” + “Tema”

Seperti disebutkan, sebagian besar penyebab Kesalahan Kesalahan Server / 500 Internal di WordPress adalah karena file rusak atau rusak.

Pelaku utama untuk file yang rusak tersebut ada di folder “Plugins” dan “Themes” – keduanya terbuka untuk diubah, dan keduanya paling sering disebut sebagai alasan kesalahan fatal.

Langkah selanjutnya adalah mengganti nama folder “plugin” di server:

  • Browse ke folder wp-includes di dalam folder WP utama
  • Cari folder “plugin”
  • Ganti namanya menjadi “plugins_old” atau yang serupa
  • Coba muat kembali WordPress

Jika sistem tidak memuat, maka Anda harus mengulangi langkah-langkahnya dengan folder tema.

3. Ganti nama.htaccess

File .htaccess digunakan oleh Apache untuk menentukan mekanisme routing yang berbeda untuk lalu lintas masuk.

Meskipun umumnya berfungsi sangat baik, sering ada kejadian di mana ia akan menjadi rusak / rusak – menyebabkan masalah seperti yang Anda alami.

Untuk memperbaiki ini, Anda cukup mengganti nama file .htaccess di layanan hosting Anda – yang dapat dilakukan menggunakan langkah-langkah berikut:

  • Klik ke folder instalasi “WordPress”
  • Di dalam, identifikasi “.htaccess” dan ganti namanya menjadi “.htaccess.bak”
  • Coba akses area admin WordPress Anda di browser Anda
  • Jika berhasil, klik ke Pengaturan> Permalink
  • Klik “Simpan Perubahan” (ini menghasilkan new.htaccess)
  • Periksa untuk melihat apakah WordPress berfungsi lagi

Jika Anda mengikuti langkah-langkah ini, itu * harus * memberi Anda – setidaknya – akses belum sempurna ke bagian admin WordPress lagi – dari situ Anda akan dapat membangun kembali berbagai plugin, dll.

Jika tidak ada langkah di atas yang berhasil, ini menunjukkan bahwa Anda memiliki masalah yang lebih dalam dengan sistem. Yang paling penting adalah jangan panik – semua posting / pengaturan Anda disimpan dalam database, yang berarti bahwa bahkan jika Anda harus menginstal ulang sepenuhnya, Anda masih memilikinya.

Tinggalkan Balasan