Cara Menginstal dan Mengaktifkan Tema WordPress

Tutorial mengistal tema wordpress ini berlaku untuk blog WordPress yang berjalan di lingkungan yang dihosting sendiri, yang berarti bahwa Anda telah menginstal WordPress di web host milik Anda sendiri. Itu tidak berlaku untuk blog yang di-hosting di akun WordPress.com gratis.

Memasang tema WordPress sangat mudah. Tema WordPress yang tersedia untuk diunduh dari berbagai tempat di Internet biasanya dikemas dalam file .zip (mis. Theme-name.zip). Menginstal tema WordPress tidak lebih dari melakukan unzip file .zip ke direktori yang sesuai untuk instalasi WordPress Anda, dan mengaktifkan tema dari konsol administrasi WordPress Anda.

Struktur Tema WordPress

Agar Anda dapat menginstal tema WordPress baru dengan benar, Anda perlu memahami dasar-dasar bagaimana sistem WordPress berinteraksi dengan tema. Tema WordPress membutuhkan tiga file penting agar berfungsi dengan baik dengan administrasi WordPress:

o File index.php: File ini adalah pengontrol dari sebuah blog WordPress. Kebanyakan tema WordPress juga memiliki file PHP lain yang mewakili berbagai bagian halaman WordPress, tetapi index.php adalah satu-satunya file PHP yang benar-benar diperlukan.

o File style.css: File ini mengontrol tampilan dan tata letak situs web berbasis WordPress menggunakan definisi gaya. Ini juga berisi informasi yang digunakan di bagian Kelola Tema di WordPress untuk menampilkan nama tema, versi, penulis, dan deskripsi

o Gambar “screenshot”: Gambar ini digunakan untuk membuat pratinjau tema terkait di bagian Kelola Tema dari administrasi WordPress. Ini bisa menjadi salah satu file grafis web umum (png, jpg, gif), tetapi perlu diberi nama screenshot. Misalnya, screenshot.png, screenshot.jpg, atau screenshot.gif.

Jika Anda mendapatkan tema dari seorang desainer yang tahu apa yang dia lakukan, Anda tidak perlu khawatir tentang memastikan tema diatur dengan benar. Jika Anda tidak yakin, Anda mungkin hanya ingin memastikan bahwa Anda memiliki file-file dasar yang diperlukan untuk menginstal tema Anda.

Struktur Direktori WordPress

Struktur direktori WordPress berisi tiga folder di direktori root:

o wp-admin 
o wp-content 
o wp-includes

Di bawah folder wp-konten ada folder yang disebut tema. Di dalam folder ini adalah tempat Anda harus menyimpan folder yang berisi tema Anda. Inilah contohnya. Katakanlah saya menginstal tema untuk blog resep. Temanya disebut Resep, dan struktur foldernya terlihat seperti ini:

resep-blog / 
index.php 
style.css 
screenshot.png

Tema ini biasanya akan dikemas dalam file .zip. Untuk menggunakan tema, saya perlu membongkar file, lalu mengunggahnya (mungkin menggunakan FTP) ke folder tema WordPress saya. Jika saya menginstal WordPress di server web saya di bawah direktori bernama blog, struktur direktori saya akan terlihat seperti ini:

/ WordPress / wp-content / themes / recipe-blog /

index.php

style.css

screenshot.png

Mengaktifkan Tema WordPress

Setelah saya mengunggah tema ke direktori yang benar, saya sekarang dapat pergi ke administrasi WordPress saya untuk mengaktifkannya. Setelah masuk ke bagian admin WordPress, saya pergi ke Penampilan-> Tema. Saya dapat melihat bahwa tema baru saya diinstal dengan benar dan siap untuk diaktifkan, karena saya dapat melihatnya di bawah Tema yang Tersedia di halaman Kelola Tema.

Pada titik ini, yang harus saya lakukan hanyalah mengeklik tautan Aktifkan yang terkait dengan tema baru saya. Tema baru saya sekarang aktif di blog WordPress saya.

apakah anda mencari hosting untuk wordpress agar blog anda berjala lancar seperti Unair.id?

temukan beberapa paket hosting untuk WordPress di Masterweb

Tinggalkan Balasan