Karena mayoritas beasiswa mengharuskan pelamar untuk menulis setidaknya satu esai, sangat penting bahwa esai yang Anda tulis berbicara kepada hakim beasiswa. Anda tidak hanya harus memenuhi kriteria khusus mereka, tetapi Anda juga harus memastikan tidak ada kesalahan ejaan atau tata bahasa.

Selain itu, Anda perlu memastikan kualitas esai Anda setara dengan persyaratan mereka, yang mungkin tampak sangat mengintimidasi. Banyak siswa berjuang dengan proses penulisan untuk memulai, dan harus menulis esai yang ditulis dengan baik pada topik lain mungkin tampak seperti terlalu banyak pekerjaan yang harus dipusingkan.

Namun, jika Anda serius untuk mendapatkan uang beasiswa untuk kuliah, maka Anda perlu mempersiapkan fakta bahwa Anda harus menulis satu atau dua esai untuk sebagian besar beasiswa yang Anda ajukan. Meskipun banyak beasiswa meminta Anda untuk menulis jawaban yang diharapkan dalam esai Anda, tujuan utama para hakim adalah untuk mendapatkan pemahaman tentang Anda yang merupakan seseorang – keyakinan dan ide Anda harus ditunjukkan ketika Anda menulis esai.

Mulai Esai

Sayangnya, permulaan esai Anda seringkali merupakan bagian tersulit. Bagaimana Anda memulainya? Nah, ada beberapa panduan umum yang perlu diingat ketika Anda memulai esai Anda.

1. Memahami Tujuan

Pertama dan terpenting, Anda harus mendapatkan pemahaman tentang mengapa Anda menulis esai ini. Alasan apa yang bisa dimiliki para hakim untuk memilih pertanyaan khusus mereka untuk mendasari esai Anda? Menganalisis prompt penulisan. Cari tahu mengapa Anda menulis apa yang Anda tulis. Anda juga dapat menuliskan pertanyaan esai dan mencari tahu berapa bagian pertanyaan itu, dan urutan apa yang Anda butuhkan untuk menyusun esai Anda sesuai dengan prompt.

Anda juga dapat mencari tahu apakah pertanyaan esai membutuhkan penelitian sebelumnya, atau apakah pertanyaan dapat dijawab melalui pengalaman hidup Anda sendiri. Selain itu, karena tujuan akhir di balik pertanyaan esai beasiswa adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang Anda, cari tahu bagaimana para hakim akan belajar lebih banyak tentang Anda melalui esai Anda.

2. Tujuan

Sebelum memulai esai apa pun, Anda perlu mencari tahu apa tujuan Anda untuk esai. Tujuan-tujuan ini akan bervariasi tergantung pada pertanyaan esai spesifik dan kepada siapa Anda menulis esai. Misalnya, salah satu tujuan Anda mungkin adalah menunjukkan kepada hakim melalui tulisan Anda bahwa Anda memiliki keseimbangan yang sehat antara kehidupan pribadi Anda dan kehidupan akademis Anda. Tujuan lain mungkin untuk menunjukkan bahwa Anda mampu berhasil meskipun banyak rintangan sulit yang Anda hadapi sepanjang hidup Anda. 
Sasaran ini hanyalah contoh, dan sasaran Anda mungkin sama atau berbeda tergantung pada topik esai. Intinya adalah untuk merumuskan serangkaian tujuan untuk tulisan Anda dan memungkinkan karakter pribadi Anda untuk ditampilkan. Selama proses ini, Anda juga ingin mengembangkan tema keseluruhan untuk esai Anda yang menghubungkan Anda dengan subjek yang Anda tulis, apa pun topiknya.

3. Buat Garis Besar

Sementara beberapa orang memilih untuk mulai menulis tanpa memiliki rencana di tempat, untuk esai beasiswa Anda mungkin merasa lebih mudah untuk memulai dengan garis besar di tempat. Dengan garis besar, Anda dapat yakin bahwa Anda meliput setiap poin yang ingin Anda pelajari dalam esai Anda, dan Anda akan memiliki panduan untuk diikuti ketika Anda mencoba menyusun esai Anda dengan cara yang logis.

Setelah Anda menentukan tujuan tulisan Anda, menetap di tema untuk esai Anda dan membuat garis besar umum, saatnya menulis draf pertama. Perhatikan saya mengatakan “pertama” draft – sebuah esai jarang, jika pernah, siap pada percobaan pertama. Ketika Anda telah menulis draf pertama Anda, saatnya untuk membahas esai Anda dan melihat bidang mana yang bisa menggunakan sedikit perbaikan.

Merevisi

Kunci untuk menyusun esai yang ditulis dengan baik adalah untuk menunjukkan kepada hakim daripada memberi tahu mereka. Jika ada contoh spesifik dalam esai Anda yang menceritakan sesuatu, gabungkan dengan menunjukkan kepada hakim mengapa itu penting dan bagaimana contoh itu relevan dengan kehidupan Anda dan topik esai. Selain itu, ingatlah untuk menjaga esai dalam present tense sebanyak mungkin. Mungkin tidak selalu berhasil, tetapi jika Anda bisa menggunakannya, lakukan!

Tip lain yang perlu diingat ketika Anda merevisi esai Anda adalah menghilangkan sebanyak mungkin kata-kata yang tidak perlu. Anda ingin menjadi sesingkat yang Anda bisa, yang berarti mengatakan apa yang perlu Anda katakan dalam sesedikit mungkin kata-kata. Kadang-kadang Anda akan menemukan bahwa itu tidak selalu mungkin, tetapi jika Anda melihat bagian dari esai Anda yang dapat direvisi menggunakan lebih sedikit kata, itu selalu merupakan ide yang baik.

Periksa kembali pengantar Anda dan pastikan itu cukup menarik untuk mendapatkan perhatian para juri. Jika mereka tidak tertarik dengan kalimat pertama, mereka mungkin tidak akan membaca sisa esai Anda. Di satu sisi, pengantar Anda adalah bagian terpenting dari makalah – ini memberi pembaca Anda ide tentang apa yang akan datang berikutnya.

Akhirnya, Anda harus menyelesaikan dengan kesimpulan yang kuat. Jangan hanya meringkas kembali setiap poin dalam esai Anda. Alih-alih, gambarkan poin utama dan buatlah tetap pendek dan manis. Setelah Anda merevisi esai Anda, sisihkan untuk sementara agar Anda dapat kembali ke sana dengan mata yang segar. Anda mungkin menemukan itu membutuhkan lebih banyak pekerjaan, dan Anda mungkin akan melihat beberapa kesalahan yang tidak Anda tangkap sebelumnya.

Setelah Anda berpikir bahwa Anda memiliki esai yang dibuat dengan baik dan dapat diterima, Anda dapat memberi selamat kepada diri sendiri. Anda telah berhasil melewati bagian tersulit dari aplikasi beasiswa! Terlepas dari topik esai atau kepada siapa Anda menulis esai, penting untuk mengingat pedoman di atas agar dapat membuat esai terbaik yang mungkin Anda dapat. Hal-hal penting untuk diingat adalah membiarkan pandangan unik Anda muncul dalam esai sehingga para hakim dapat, akhirnya, belajar tentang Anda melalui permintaan esai.

Menulis esai beasiswa mungkin tampak seperti tugas yang tidak mungkin, tetapi dengan sedikit kerja keras dan tips di atas untuk membimbing Anda, Anda dapat membuat esai yang ditulis dengan baik yang memungkinkan para juri mengetahui Anda sebagai individu yang unik

 

Tinggalkan Balasan